Rabu, 18 Februari 2015

Situs Klentengsari Sumurboto Tembalang

Yoni Situs Sumurboto
    Selasa, 17 Februari 2015.
    Setelah dari sebuah acara di Semarang, saya mampir di tempat kerja rekan sesama komunitas pecinta candi di tembalang. Infonya di belakang tempat kerjanya ada yoni. 
jalur cukup mudah.. Dari Jalur Semarang solo setelah sampai di Patung kuda (undip) ikuti jalur itu... kira2 500m ketemu dengan gang Sumurboto I: ...

  Ikuti terus jalan gang sampai ketemu dengan jembatan kecil (penyebrangan diatas jalan tol), hati2 ketika lewat jembatan ini... jalan menanjak dan cukup licin. ikuti jalan sampai melewati terowongan kemudian ketemu dengan petunjuk jalan.
    Masuk Gang Jl. Durian Utara III sekitar 50m. lalu ketemu dengan masjid : 
Yoni Sumurboto ada di halaman masjid ini
Dihalaman Masjid Al-Huda ini, Yoni berada... ke enam kali nya saya ketemu yoni di masjid.
Situs Yoni Sumurboto Tembalang
     Dibawah pohon beringin itu, yoni berada, Sepenggal cerita : dulu pohon itu sangat rindang.. namun ketika rumah dibelakang pohon dibangun... si pemilik rumah baru itu merasa terganggu.. akhirnya dipotonglah... meyisakan batang setinggi kurang lebih 10m. Ada cerita lain, orang yang memotong pohon sakit parah kemudian....
     Yoni berada diatas akar pohon beringin (yang mati), dan nampaknya yoni terangkat secara alami oleh akar pohon beringin itu. Dari besarnya yoni, saya membayangkan dan patut saya duga, dulu pastinya tempat ini adalah sebuah tempat peribadatan yang luas pula. Buktinya selain yoni ada alas / lapik sebuah arca.. dibelakang yoni ini :
Lapik arca/alas.... di Situs Sumurboto

Situs Sumurboto : ornamen di lapik arca
 Lapik arca terhimpit pohon beringin, namun tidak mengurangi keindahan bagi saya, keindahan yang misterius, ada relief menarik namun tak terungkap oleh mata saya... apakah kura2 / hanya ornamen penghias sajakah?




     Kembali ke Yoni Sumurboto tembalang yang berada di pohon beringin (mati)








Yoni situs Sumurboto dari dekat : 
Dari Depan
Yoni Situs Sumurboto Tembalang

Dari Belakang
Yoni Situs Sumurboto Tembalang


Waktu beranjak malam, sebelum pulang berpose dulu : 

Spesial ucapan terimakasih kepada : pemilik blog : http://sutrisnasmg.blogspot.com/.... sudah Sore mo gelap, gerimis pula, ditambah meminjami kamera & BB untuk Mbolang kali ini...  maturnuwun mas Max Trist. semoga budi berbalas.... hehehe...salam "keranjingan candi".... 

Save this, not only a stone

Salam Pecinta Situs

6 komentar:

  1. Lanjut mas...(mantap infonya)...
    coba aku kasih info mas...aku tiap hari kerja lewat jalan pasar meteseh semarang
    arah rumahsakit RSUD kota semarang RS ketileng.
    di kanan jalan sebelum Sekolah SLB kayaknya ada Yoni.Persis di pinggir jalan..
    coba kalo ada waktu bisa di cek disana

    BalasHapus
  2. Makasih mas rian... segera mas... itu jalur mudik saya..

    BalasHapus
  3. lanjut mas Manjer ........ betul betul informative...... gak nyangka banyak sekali peninggalan kuno di daerah Semarang. Di SMA Don Bosco ... sekarang di Tembalang ....... terus di Ketileng .... Asyik mengikuti acara mas Manjer .... .Terimakasih

    BalasHapus
  4. Djumbadi Ahmad : makasi apresiasinya ..... salam pecinta situs.....

    BalasHapus
  5. Itu daerah rumah saya mas.....
    menurut info dr org sekitar di sna memang ada bangunan klenteng di belakang SD pedalangan 3....tapi saya gak tahu itu klenteng peninggalan cina apa sebuah situs candi...
    Karena waktu saya tanya lebih lanjut banyak yg mengatakan kalo di tempat itu angker........

    BalasHapus