Kamis, 15 Februari 2018

Menilik Benda Cagar Budaya di Desa Kebumen Banyubiru

Situs Desa Kebumen Banyubiru
 Kamis 15 Februari 2018. Dari Tajuk Getasan, Awalnya kami ngabari Lek Suryo untuk janjian penelusuran di Banyubiru area. Rencana kami melewati Jalan tembus Banyubiru, tepatnya di Depan kantor Desa Sumogawe Getasan Ambil Arah Kiri. Namun ditengah perjalanan ternyata Lek Suryo membatalkan penelusuran karena panggilan tugasnya. 
Kepalang tanggung, walaupun jalur agak memutar saya tetap melanjutkan melewati jalur Banyubiru - Ambarawa. 
Saat melewati Kuliner Khas Opor Bebek Mak Yah di desa Kebumen Banyubiru sempat menghirup aroma opor bebek yang juara itu.
Sejurus kemudian, Mas Eka malah minta berhenti, awalnya saya sempat salah sangka. Sempat mengira akan ditraktir. Ternyata…. PHP.. wakakak..
Setelah berhenti, saya diminta mengikutinya,
Tak dinyana … 10m dari jalan raya ada tinggalan berupa Benda cagar Budaya…. 
Tak hanya satu, tapi dua batu….

Yang pertama, watu candi sangat menarik dengan relief yang masih Nampak indah, walaupun Cuma 1 potongan puzzle relief.
Struktur Batu Candi di Kebumen Banyubiru
Yang kedua, watu candi yang berpola. Saya duga struktur sebuah bangunan yang berada di dasar bangunan.
Mas Eka sendiri mengetahui keberadaan Batu purbakala di area ini secara tak sengaja, “Saat melaju pelan di gang, eh pandangan menatap watu relief ini”, ceritanya.
Saat saya kesini, pintu rumah terbuka kemudian seorang remaja keluar, bertanya ihwal aktifitas kami. “Itu dibawa bapak saya dari daerah Muntilan”, katanya. Tapi saat saya tatap matanya ternyata ‘nggandhul”, ya sudah. Kami mengikuti alur remaja tersebut. Sambil mengekspos 2 batu cagar budaya yang berada di depan rumah warga tersebut.
Sesudah kami minta ijin, mengambil gambar dan semoga dilain waktu bisa ketemu secara langsung dengan sang Bapak, agar sejarah, asal muasal watu candi ini bisa mencerahkan kami, bukan serta merta buatan Muntilan (daerah yang identik dengan perajin batu relief)
Seorang warga yang “curiga” mendekat dan bertanya maksud kami, saat kami tanya balik batu ini dari mana, eh jawabnya geleng kepala padahal sebelumnya beliau asli warga sini dan sempat banyak cerita tempat mistis lain. 
Tapi kekeuh menjawab ini tinggalan wali, “wali kelas mungkin”, seloroh di dalam batin kami…. Plus ngekek….. Ya Sudahlah….
Berkat si jubah merah ini, naskah terselesaikan,
Eka W Prasetya

Salam Pecinta Situs dan Watu Candi
#hobikublusukan

NB : Masih Nunggu kiriman hibah foto dari Eka WP... saat dilokasi hp saya mati..

2 komentar:

  1. Bermacam Jenis Dan Ayam Bangkok Plymouth Rock
    Ayam Lokal Indonesia Yang Sempat Menaklukkan Ayam Bangkok

    BalasHapus
  2. Cara Bermain Frozty Candy Sbobet Online Ayo Gabung Disini, Penuh Dengan Kejutan Bonus Berlimpah!!!

    BalasHapus