Kamis, 03 Januari 2019

Yoni Situs Candi Kecamatan Ampel Boyolali : Romansa Kemisan

Yoni Situs Candi Kecamatan Ampel Boyolali 
   Kamis, 3 Januari 2018, saya sengaja memberikan judul 'romansa', mengutip komentar mas Seno di facebook. Saya pikir cukup bisa menggambarkan bagaimana jalan cerita blusukan kemisan ini. Penuh rasa memang... seperti permen.
Berawal dari hutang janji saya, dengan Pak Nanang K, beliau yang selalu berkenan guide di banyak destinasi. Timbulah dalam hati saya untuk membalas dengan gantian mengantar. Ditambah pikiran saya butuh sekali direfresh.
Setelah kami sepakat, kemisan ini meluncur ke Payungan Kecamatan kaliwungu Kabupaten Semarang. eh secara kebetulan istri mampir kantor setelah jemput sekolah Jagad, jadilah kupaksa ikut. Padahal sejak beberapa malam sebelumnya saya ragu, maju mundur untuk ngajak istri ‘blusukan kemisan couple’ bersama Pak Nanang dan Istri. Sepertinya yang diatas mengabulkan doa atas ide saya... hehehe
Berangkat dari perpus Ungaran, jam 12an, tepat ketika Ungaran hujan deras, jalan raya di sekitar traffict Light tergenang air luapan selokan kami tetap menerjang. Entah kenapa semangat saya berlipat, walaupun memang anak yang kecil, kami tinggal. Bersama keluarga memang nyaman. hehehe... (itu terjawab nanti, tapi tentunya butuh baca sampai selesai dan menyimpulkan sendiri ya…)
Sesampainya di pertigaan Karangjati, saya melihat motor Mas Dhany standby di TB beliau. Sambil nyopot jas hujan, saya WA Mas Dhany.
Begini Percakapannya :
saya: yuh...
saya: kumpul ning pak Nanang
saya : Kaliwungu
Mas Dhany :Kpn?
saya : Ki Aku nyopot Mantol Ning ngarep Sidomuncul
 Saya : saiki
 ----
Saya tak membalas lagi, saya pikir mas Dhany seperti biasa saat saya ajak, balasnya selalu ‘durasi mepet’, syndrome keset itu gatel, apalagi ini musim penghujan juga basah tentunya.
Langsung meluncur ke Rumah Pak Nanang, ternyata Mas Seno sudah menunggu juga sementara Mas Yohannes pun sudah standby di pertigaan Kecandran JLS. Yang penting saya sudah ngabari mas Dhany, biar tak di komentari nglimpe.  Melewati jalur memutar depan Hortixxxx kemudian melewati Gembol, ehhh tiba-tiba, ada motor sejajar yang berteriak kencang..... "Weee lhadalah... jebul ngapusi, ga no durasi ki!!!", Mas Dhany histeris lucu. Sumpah serapah (khas), tapi kami tertawa bareng setelahnya.
kloter 1 : romansa kemisan
Tiba di Rumah Pak Nanang Mas Dhany masih saja histeris lucu, kami yang berkumpul dan bersiap blusukan membayangkan pulangnya nanti terpontal-pontal biar tak berselimut keset teles  bin gatel... haghaghgahg membuat semua terhibur... Salam keset teles!!!..
"Sebelum ke tujuan, Kita Mampir dulu di Yoni belakang pasar Ampel". kata Pak Nanang. Saya surprise.... berarti tak 100% saya menjadi guide... hehehe.
Anehnya cuaca menjadi berbeda, walaupun mendung, sepertinya langit mendukung blusukan kemisan kami yang penuh cerita ini.... menunda hujan. Apalagi si Jagad bersedia menerima tawaran untuk membonceng Mas Dhany, jadilah Saya serasa Pacaran, tak mau kalah sama Pak nanang dan bu Wahyuni. Mas Yohanes dengan anaknya, sementara Mas Seno mungkin ngiri sama Truk gandeng,  sedangkan mas Dhany... jadi ‘mas Nanny’, yen boso jowone momong… hehehehhehe... Maturnuwun. Semoga pahala surga menantimu. Benar-benar berkah langit untuk kami berdua.
Singkat cerita, sampailah kami di pasar Ampel, kemudian ada tetenger Tugu, kami ambil kiri, mengikuti jalan tersebut. masuk ke Dusun Candi Desa Candi. Sebuah nama yang cukup membuat saya tak fokus dengan jalan yang kami lalui, bagaimana tidak, saya tengok kanan kiri, sampai-sampai ingin bisa melihat kedua sisi kanan dan kiri jalan bilamana ada batu ‘mencurigakan’ tak boleh terlewatkan.
Namun karena desa ini bukan dalam planning kami untuk secara detail kami telusuri, akirnya ya kami lewati. Walaupun dalam hati terpatri untuk suatu saat kembali atau malah ada pembaca yang tertarik menelusur, bahkan malah penduduk lokal yang memberikan informasi menarik kepada kami (saya mewakili siap menerima informasi… heheh)
Setelah melewati perkampungan kami kemudian sampai di jalan yang membelah persawahan. Ternyata Pak nanang menghentikan laju motornya dan parkir di pinggir jalan.
Serunya Blusukan : Mas Yohanes dan Anaknya Tegar
“Dapat informasi malah dari sopir truk pasir yang meninggalkan pesan komentar di grup facebook, tentang watu kuno yang tak terawat di Dusun Candi belakang pasar Ampel”, cerita pak Nanang awal mendapatkan info Situs ini.
Kami kemudian berjalan menyusuri pematang sawah, Situs berada di pinggir sawah kering yang saat ini ditanami pohon Sengon.
Yoni berukuran sedang, berbentuk sederhana tanpa motif, relief. Namun tegas dan berwibawa.
Cerat Yoni masih utuh,
cerat.. 
Melihat di lubang pada penampang atas Yoni kotak dan dasar ada semacam kuncian, saya menduga ini Yoni tapi bukan berpasangan dengan lingga.  Ataukah ini Lapik Arca saya belum dapat memastikan. (semoga para ahli bisa mencerahkan saya...)
Lubang Yoni : Mungkin Arca
Mungkin Arca berada yang berada di atasnya.
masih rungkut
Saat kami berdiskusi dan bersih - bersih situs (walaupun cuma nyabuti rumput sekitar Yoni), ada seorang warga yang mendekat dan nampaknya tertarik dengan aksi kami diskusi dan bersih-bersih situs. 
“Watu itu awalnya disitu”, beliau menunjuk 4m arah Yoni sebelumnya. 
“Sedari kecil Yoni itu ya begitu tanpa ada arca diatasnya”, cerita beliau saat salah satu dari kami bertanya dimana Arca/ Lingga berada.  
Mbah yadi, beliau menyebut nama. Dengan usia kepala 7, masih fasih menceritakan beberapa sejarah dusun Candi. 
Salah satunya tentang warga yang pernah familiar dengan ‘Candi Merapi’.



Informan : Mba Yadi
Sesaat radar kami langsung fokus, karena istilah ‘Candi Merapi’, sesuatu banget bagi kami. “Dulu saat merapi meletus hebat, saat saya terlupa tahun berapa, sepertinya saat saya masih kecil. 
Beberapa Gambar dari beberapa sisi : 

Waktu itu sangat banyak pengungsi akibat letusan gunung berapi dan menempati area diluar pemukiman asli warga dusun Candi. Sehingga warga menyebutnya Candi Merapi. Bukan nama dari sebuah Candi seperti candi Prambanan”, cerita Pak Yadi Panjang Lebar.
Di Yoni Dusun Candi Ampel Boyolali
Ekspetasi kami langsung meredup, walaupun kami tetap menyimpan bara keyakinan penyebutan 'nama Dusun Candi Desa Candi' bukan sembarangan asal comot saja. Atau malah Yoni ini sebenarnya adalah bagian dari bangunan suci yang megah dan hanya belum ketemu saja. 
Apalagi menurut cerita mbah Yadi, yoni ini oleh warga dikenal dengan watu sikenteng. Sebuah bukti penamaan yang identik.
Setelah merasa cukup kami kemudian berpamitan.
Khusus naskah ini…. Kami lanjutkan…. Ke destinasi bonus (saya menjadi pemandu)
Menuju destinasi selanjutnya.
Masih dengan formasi Couple double (Saya-istri dan Pak nanang Istri), Mas Dhany yang momong Jagad, Mas Yohanes yang momong anaknya sendiri dan Mas Seno yang masih saja blusukan sendiri (kalah sama truk gandeng mas…).
Dari  Desa Candi kemudian kami melewati jalan temus menuju pasar hewan ampel, ambil kiri menuju Kaliwungu Kabupaten Semarang. Tujuanya adalah Candi Payungan yang berada di Desa Payungan Kecamatan Kaliwungu Kabupaten Semarang. Tujuan kali ini adalah gentian posisi pemandu, saya sekitar 2014 sudah pernah menyambangi situs ini. Selengkapnya di Link naskah Blog  Situs Payungan Kaliwungu Kabupaten Semarang
Biar lebih afdol baca dulu ha...hehehe
sudah ada jembatan : candi payungan
Kondisi sudah agak berbeda, saat ini sudah ada jembatan bambu yang membuat kita tak perlu lagi berbasah - basah jika musim penghujan karena sungai mengalir airnya (jika kemarau kering). 
Kebun juga berganti menjadi tanaman suket gajah yang cukup membuat saya jadi kebingungan karena semua tertutupi. 
Candi Payungan Kaliwungu
Sempat bingung namun spekulasi saya berhasil. Tidak malu karena kesasar. 
Dan inilah 5 tahun kemudian kondisi Candi Payungan.
Romansa Kemisan
Kebiasaan baru kami bila di situs saat blusukan yang Resik-resik situs, minimal mencabuti rumput. Yang paling spesial ya saat sesi foto double couple blusukan kemisan
Semua yang pegang HP langsung memotret kami.. hehehhe.
hasil jepretan mas Seno


















Secara Pribadi saya sangat senang, bisa ngajak istri. 
Setelah merasa cukup, sebelum pulang, saya tawari sekalian jalan pulang berlanjut ke Yoni situs Timpik Kecamatan Susukan (Tahun 2005 masih satu kecamatan dengan Kaliwungu). Semua sepakat, jadinya saya masih menjadi pemandu.
Tahun 2017 saya kesini bersama mantan Partner pencetus ide Blusukan Kemisan…. Link Naskah Blog : Yoni Situs kauman Desa Timpik kecamatan susukan Kab Smg.
Saya, jagad dan Istri
 Apa Kabar Lek Suryo Wibowo….? salam dari kami sekeluarga? Nunggu kabarmu lek…segera…. Hehehehhehe--- yen wani tur lanang tenan sich!
Tak ada kabar lain dari Yoni situs Timpik ini, selain berpindah posisi dari dibawah tangga, saat ini pindah sekitar 2m... plus beberapa saat lalu Bapak Camat Susukan (kata warga) meninjau situs ini sekaligus survai lokasi awal Yoni ini berawal yang konon menurut informasi terdapat banyak struktur candi yang bila dibangun besarannya tak kalah dari Candi Klero ataupun Candi Ngempon.
Karena Durasi cukup mepet, saya kasihan Mas Dhanny. Walaupun memang sebenarnya sudah saya tawari untuk sekalian ke Stupa Situs Tawang Susukan. Namun phobia keset teles memang menakutkan. Alhasil, tak tega saya rasanya. Saya dan Mas Dhany  pulang terlebih dulu sedangkan rombongan lain berlanjut ke Tawang.
Mengekor terus dari Desa Timpik ke Sruwen, tapi setelah itu seperti punya ilmu memindahkan raga saja. Plasss!!! hilang begitu…. Sayapun senyum senyum bahagia. Tenang tak terpontal-pontal… hahaha
(bisa menyimpulkan sendiri ya....)
Sampai ketemu di kisah seru blusukan selanjutnya….
Salam Pecinta Situs dan Watu Candi
#hobikublusukan

Tidak ada komentar:

Posting Komentar